[Freelance] Please, Comeback (Chapter 5)

please,comeback last chap.

Please,Comeback

.

.

Written By Rn | Starring by SNSD’s Kim Taeyeon – Exo-k’s Oh Sehun – OC’s Choi Ji Eun | Exo-k’s Kim Joonmyeon as the other cast | Genre : Romance, sad | Length : Chaptered [Vignette Series] | Rating : PG-15

Disclaimer

All the cast not belong to me. But the story and the plot is mine. The storyline really from my own thoughts. So, no people can copy-paste this fanfict, don’t share this without my permission, and please be respectful. and i don’t have any permission to use their name in my fanfict, and give many characters for them that is not match with their real characters in real life.

Author note

Halo readers~~🙂 author balik lagi. Entah kenapa pengen banget buat chapter ini lebih cepat dari chapter-chapter sebelumnya, tapi tugas dan ulangan dari sekolah menjadi halangannya #huft.. Seperti janji aku, di chapter ini bakal ada konflik. Nih, aku bawain konfliknya. Semoga seru. Dan maaf untuk konflik yang bisa terbilang pasaran. Btw, aku kurang ngerti dengan dunia kerja, jadi mian kalau misalnya gak nyambung, atau ada salah-salah kata. Disini suho memang other cast, tapi dia juga punya peran penting dalam konflik antara taeyeon dan sehun. Karena itu aku bingung nentuin dia itu main atau other :D dan makasih banget untuk semua komentar dari para readers :)

   Recommended song : Davichi – I Can’t Love you or say goodbye

Kim Taeyeon – Bye

Sad Promise – Davichi

Sekedar nyaranin, soalnya aku buat chap ini sambil denger lagu itu😀

.

.

– Chapter 5 –

Taeyeon menghempaskan tubuhnya diatas sofa empuk ruang kerjanya. Perlahan yeoja itu menutup matanya, sekedar untuk menciptakan ketenangan didalam dirinya. Setelah rasanya cukup, taeyeon beralih untuk duduk di kursi kerjanya, lalu menatap segunung berkas, yang merupakan penyebab kelelahannya. Tangannya mulai bergerak mengambil sebuah pena, lalu menggoreskannya kesuatu bidang rata, berwarna putih. Tetesan tinta tadi perlahan membentuk susunan-susunan kata. Kata-kata yang perlahan juga akan membuat kerriernya memuncak.

Pintu ruangannya terbuka, menampakkan sesosok yeoja yang tidak lain dan tidak bukan adalah sekretarisnya, yeoja itu melemparkan senyumannya ke arah taeyeon.

“Sajangnim.” Kata yeoja itu begitu ia telah berhadapan dengan taeyeon.

“Ne?” Jawab taeyeon sambil menggerakkan kepalanya melihat ke arah sekretarisnya.  

“Ada pegawai baru yang akan melakukan interview.” Jawab sekretaris taeyeon.

“Suruh dia masuk”

“Ne sajangnim.”

Perlahan sekretaris mendongakkan kepala ke luar ruangan dari balik pintu.

“Tuan, silahkan masuk.”

“Saya permisi.” Ucap sekretaris taeyeon.

Namja itu pun masuk sambil menundukkan kepalanya, membuat wajahnya tidak begitu terlihat. dengan tinggi standar dan setelan kemeja putih serta celana panjang hitam, namja itu terus melangkah hingga ia berhadapan dengan sang pemilik perusahaan, Kim taeyeon.

“Annyeonghaseyo.” Ujar namja itu sembari membungkukkan tubuhnya sopan ke arah yeoja di hadapannya.

“Annyeonghaseyo, silahkan duduk.” Ucap taeyeon sembari melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan oleh namja dihadapannya.

Kedua pasang mata itu bertemu. Awalnya biasa saja, namun sepersekian detik kemudian, keduanya sontak berdiri dengan ekspresi kaget. Keduanya saling menyipitkan mata. Saling menatap satu sama lain.

“Suho ?!” Sahut taeyeon.

“Kim taeyeon noona ?!” Dengan ekspresi yang terbilang cukup kaget itu, suho tetap ragu. Apakah benar yang dihadapannya adalah taeyeon ? Ia kembali menatap taeyeon, memperhatikan yeoja itu sedetail mungkin. Matanya menjelajah tiap cm wajah taeyeon.

“Benarkah ? Kim Taeyeon noona ??” Suho kembali berseru.

Mendengar respon suho untuk kedua kalinya, taeyeon hanya memutar bola matanya sembari mendengus kesal “Aishh, kau tidak mengenaliku, huh ?”

“Hehe, mianhae noona, mianhae.” Ucap suho sambil memamerkan deretan gigi-giginya.

Suho kembali duduk, kembali menormalkan dirinya. Bagaimana tidak, dia akhirnya kembali bertemu dengan noona yang ia cintai. Suatu keberuntungan baginya. Ia berusaha untuk bersikap sebaik mungkin, apalagi di hadapan yeoja yang notabene nya akan segera menjadi atasannya.

Beberapa detik kemudian, percakapan antara mereka dimulai. Namun siapa bilang mereka sedang melakukan interview ? Keduanya terlalu sibuk membahas semua hal, semua kenangan yang mereka tinggalkan saat di Kampus dulu.

“Suho-ssi, kau masih ingat ketika kau menyapaku, lalu ketika aku menjawabnya, kau langsung melompat-lompat tidak jelas ? Hahahaha..” Pertanyaan itu tiba-tiba keluar dari mulut taeyeon. Membuat suho hanya menunduk malu.

Setelah beberapa lama, akhirnya interview dimulai. Tidak sia-sia suho datang ke perusahaan taeyeon, tidak sia-sia dia menghabiskan waktunya, dan pada akhirnya taeyeon menerimanya. Dan kini, ia bisa berbicara, layaknya sahabat yang tidak pernah bertemu, dengan yeoja yang ia cintai. Padahal diketahui bahwa taeyeon dan suho semasa kuliah, tidak pernah saling berbicara. Pembicaraan mereka semasa kuliah terjadi karena suatu hal yang mengharuskan salah satu diantara mereka berbicara.

-o0o-

Taeyeon masuk kedalam rumahnya. Kaki jenjangnya itu mulai bergerak lurus, mengikuti perintah sang pemilik. Tangannya pun bergerak mencari saklar lampu dengan bantuan cahaya ponselnya.

Yap, dapat! Ujar taeyeon.

Begitu ruangan itu terang, ia pun naik ke lantai atas menuju kamarnya. Disanalah ia akan beristirahat, menumpahkan kelelahannya diatas tempat tidur ukuran king size nya itu.

Ia segera bersiap-siap untuk tidur. Ia menghempaskan tubuhnya diatas ranjangnya. Menutup matanya. Namun, sial! Ia tidak bisa tidur. Entah apa alasannya. Namun, sepertinya ada satu alasan yang dapat menjelaskannya.

Sehun.

Namja itu belum juga mengabari atau mengirim pesan pada taeyeon. Tangannya bergerak mengambil ponsel miliknya. Dengan harapan, setidaknya sehun mengiriminya sebuah pesan singkat. Tapi, hasilnya nihil.

‘Apakah begitu sampai kau langsung disibukkan dengan ini itu, sehingga kau sama sekali tidak mengabariku, huh ?!’ Batin taeyeon, yeoja itu mendengus kesal.

Setelah cukup lama berkutat dengan pemikirannya sendiri, akhirnya taeyeon tertidur dengan sendirinya.

-o0o-

Taeyeon bangun dari tidurnya, begitu alarm nya berbunyi. Taeyeon segera menyambar handuk hendak mandi lalu bersiap-siap berangkat ke tempat dimana ia akan menemukan segala penyebab kelelahannya.

Begitu yeoja itu selesai, ia sarapan, lalu berangkat.

Karena jarak antara rumah pribadinya dan perusahaannya terbilang dekat. Tidak butuh waktu lama mobil yang dikendarainya telah mendarat tepat di perusahaan itu.

Kedua kakinya mulai melangkah masuk. Sapaan dari beberapa pegawai membuatnya melemparkan senyumannya.

Ia mulai masuk kedalam ruangannya, terduduk di kursi kerjanya, dan menatap berkas-berkas diatas mejanya. Lalu mengambil sebuah pena dan mulai menulis. Pekerjaannya itu cukup lama berlangsung, hingga waktu makan siang tiba.

-o0o-

Suho POV

Aku mulai masuk ke ruangan taeyeon noona. Cukup gugup. Semoga rencana ini berjalan lancar.

“Noona, makan siang bersama ?” Ucapku gugup.

“Ehmm.. Bagaimana yaa ?” Dapat kulihat yeoja dihadapanku ini tengah berpikir akan tawaranku. Oh kumohon semoga dia mau.

“Sepertinya aku tidak bisa.” Kalimat itu, kalimat yang tidak aku harapkan keluar dari bibirnya, malah keluar begitu saja. Sial!

“Gwaenchana noona. Kalau begitu aku permisi.” Aku menunduk, jujur aku ingin sekali jika taeyeon noona mau menerima ajakanku. Namun sepertinya sia-sia saja.

“Suho-ssi! Chakkaman!” Kudengar suaranya dari arah belakang. Apakah dia merubah pikirannya ?

“Baiklah aku mau.” Yes! Seandainya dia mengucapkan ini dari awal.

“Sekarang ?” Ucapku sekenanya, entahlah saat ini aku benar-benar senang.

“Tentu saja!” Aku pun keluar dari ruangannya, bersamanya.

“Suho-ssi, naik mobilku saja..”

“Tak usah, berjalan kaki saja, bukankah akan lebih menyenangkan ? Noona, tak keberatan kan ?” Tanyaku.

“Tidak, tidak sama sekali, kalau begitu kajja!”

Kami pun mulai berjalan, ditengah hiruk pikuk kota seoul siang ini. Kendaraan dengan senangnya berlalu lalang. Membuat jalan raya itu dipenuhi olehnya. Senyuman itu, tak lepas dari wajah cantiknya. Aku sungguh merindukannya. Cukup canggung, tak ada satu orang pun yang ingin mencairkan suasana. Dengan berani, aku segera angkat bicara.

“Noona, bagaimana dengan sehun ? Dimana dia ? Sudah lama aku tak bertemu dengannya.” Ucapku, hanya itu yang ada dipikiranku saat ini.

“Dia… Di London.”

“London ? Sejak kapan dia pergi ?”

“Beberapa hari yang lalu.”

Setelah berjalan cukup jauh, akhirnya aku dan taeyeon tiba disebuah kedai makanan, yang terbilang tidak terlalu ramai saat ini. Entahlah dia mau makan disini atau tidak.

“Noona, tak apa kan kita makan disini ?” Tanyaku.

“Gwaenchana. Memangnya kenapa ?”

“Aku hanya tidak bisa membawa mu ke restaurant mahal. Hehehe, lagipula aku baru masuk kerja di tempatmu.”

“Gwaenchana suho-ssi.”

Kami segera mengambil tempat duduk. Pelayan datang, kami pun memesan makanan. Sembari menunggu, mulut itu tak henti-hentinya mengoceh. Apakah taeyeon noona tak lelah ? Sejak tadi terus berbicara ? Semua yang ada dipikirannya seperti ia keluarkan semuanya, dan aku sebagai pelampiasannya. Huh!

Tanpa disadari, pelayan datang, membawa makanan yang kami pesan. Tangan itu langsung bergerak mengambil makanan tadi, lalu memakannya. Sepertinya dia sedang kelaparan. Ini pertama kalinya aku melihatnya seperti ini.

Setelah cukup lama berada di sana, kami pun kembali ke kantor.

-o0o-

6 months later…

Taeyeon terduduk di kursi kerja malas. Diperhatikannya sebuah foto berbingkai biru dengan seorang namja sebagai modelnya. Namja itu..

Sehun

Sudah 6 bulan, namja itu meninggalkan taeyeon. Dan selama 6 bulan itu pun, keduanya kehilangan kontak satu sama lain. Sehun tak pernah menelpon taeyeon, mengirim pesan pun tidak pernah, bahkan pesan singkat seperti menanyakan keadaan taeyeon tidak pernah diterima oleh Taeyeon. Taeyeon sendiri, sering kali ia menelpon dan mengirim pesan pada namja itu, namun tak sedikitpun pesannya dibalas oleh sehun. Berbagai pemikiran negatif terkadang memenuhi kepala taeyeon. Namun, semuanya ia abaikan begitu saja, karena ia yakin sehun seperti itu, karena sehun sibuk dengan urusan pekerjaan–mungkin–

Tangannya pun mengambil setangkai bunga dari sebuket bunga yang pernah sehun berikan padanya pada malam hari di nanji. Dihirupnya bunga itu. Hingga saat ini bunga itu masih segar, itu karena taeyeon yang selalu merawatnya, begitupun cintanya pada sehun.

Ponselnya berbunyi.

‘Tiffany’

“Yoboseyo ?” Ucap taeyeon

 “Taeyeon-ah, kau harus kerumahku sekarang. Ppalli!”

Tanpa mengucapkan sepatah katapun, sambungan telepon tiba-tiba diputuskan. Membuat taeyeon bingung dan sedikit panik, diraihnya tas dan kunci mobilnya. Lalu dengan langkah cepat menuju area ia memarkirkan mobilnya.

-o0o-

Taeyeon mulai melangkah menuju pintu rumah sahabatnya tiffany. Mengetuk pintu, hingga akhirnya nampak seorang yeoja. Yeoja itu Jessica.

“Sica-ya, kau ada disini ? Aaa bogoshippo..” Ucap taeyeon lalu memeluk jessica.

“Ne taeyeon-ah, nado bogoshippo.. masuklah.” Ucap jessica sembari membalas pelukan taeyeon.

Taeyeon pun masuk, dilihatnya tiffany yang tengah duduk di sofa ruang tamu, sambil memegang sebuah…..

undangan ?

“Fany-ah! Bogoshippo” Sahut taeyeon, lalu berlari memeluk tiffany. orang yang dipanggil segera mengarahkan pandangannya kearah taeyeon.

“Nado, bogoshippo taeyeon-ah, ayo duduk.” Kata tiffany sambil tersenyum dan membalas pelukan taeyeon.

“Ada apa ? Kau menyuruhku datang ? Ada masalah ?” Tanya taeyeon.

“A-aniyo, hanya saja, aku ingin melihatkan mu ini.” Kata tiffany sambil menggeser sebuah undangan yang diletakkan diatas meja kearah taeyeon.

Taeyeon segera mengambil undangan tadi. Ia menatap undangan tadi dengan penuh kebingungan. Dengan cepat tangannya membuka undangan itu.

Mata taeyeon membulat, yeoja itu shock seketika.

-oo0oo-

Oh Sehun

&

Choi Ji Eun

-oo0oo-

“Andwae! Andwae fany-ah!” Cairan bening perlahan keluar dari mata taeyeon.

“Aku pun tidak tau, undangan ini baru kuterima pagi tadi.” Kata tiffany sembari menenangkan taeyeon.

“Uljima taeyeon-ah, uljima” kata jessica lalu memeluk yeoja disampingnya-taeyeon-

Taeyeon segera merogoh tas miliknya, mencari suatu benda didalamnya.

Dengan cepat tangan itu mencari nomor yang hendak ia hubungi.

Orang yang ditelpon mengangkat.

“Sehun-ah! Ka..kau, arggghh, kau membohongiku!” Bentak taeyeon tetap diiringi dengan isakan tangisnya.

“…..”

“Kau tidak tau kesalahan mu apa ?! Bagaimana dengan Choi-Ji-Eun” kata taeyeon dengan penekanan pada nama yang ia sebutkan.

“…..”

“Kau tidak perlu menjelaskan apapun!” Bentak taeyeon, lalu memutuskan sambungan telepon.

“Maaf aku harus pergi.” Taeyeon segera keluar dari pintu sembari mengusap air matanya.

“Taeyeon-ah!” Sahut tiffany dan jessica serempak.

Taeyeon berjalan ke arah mobilnya, lalu melajukan mobil itu dengan kecepatan tinggi.

Tak butuh waktu lama, akhirnya taeyeon tiba dirumahnya. Yeoja itu melangkah ke kamarnya. Pikirannya kacau. Ia benar-benar tidak terima.

Ia menghempaskan tubuhnya diatas ranjangnya, ia menangis. Hanya suara itulah yang dapat didengar. Ia tak menyangka, namja yang ia cintai malah membohonginya. Kepercayaan yang ia berikan pada sehun, tiba-tiba hancur begitu saja karena namja itu. Cinta yang perlahan ia bangun, seketika hancur begitu melihat undangan tadi.

Bukankah seseorang yang sedang terperangkap dalam kekuatan cinta seharusnya bisa saling menjaga ? Menjaga perasaan satu sama lain, membiarkan cinta itu terus tumbuh, membiarkan cinta itu terus berada pada 2 orang yang tengah mengalaminya. Namun, sayangnya semua itu seperti tak berlaku untuk 2 orang yang telah dipertemukan oleh-Nya, hingga akhirnya menjalin suatu hubungan yang dinamakan cinta.

Tak henti-hentinya yeoja itu menangis, hingga malam hari pun tiba, ia masih saja menangis. Tetap dengan posisi yang sama, tetap dengan pakaian yang sama, ia belum juga beranjak untuk melakukan suatu hal.

Apakah itu akan merubah kehidupannya? Tidak! Karena, semua ada pada dirinya, tinggal dia-lah yang menentukan kemana dia akan pergi, kemana ia akan melangkah. setiap air mata yang tidak henti-hentinya keluar dari matanya, tidak akan pernah memastikan ia akan selalu berada pada suasana itu. Suasana dimana ia hancur karena cinta. Cinta memang terkadang menyakitkan, namun tak jarang pula, karena banyak pengalaman yang mengatakan bahwa menjalin hubungan yang didasari oleh cinta itu menyenangkan, dimana ada seseorang yang memerhatikanmu, membuat banyak orang ingin merasakannya. Seperti yang ku katakan, tinggal dia-lah yang memilih.

Membenci dan berpaling atau tetap berharap.

-o0o-

Taeyeon POV

Matahari menyambut pagi ini. Kembali mengganti posisi bulan untuk menyinari kota seoul. Dia tersenyum diatas sana, namun itu tetap tidak akan mengubah perasaanku sejak kemarin. Semuanya akan tetap sama. Dan sepertinya aku mulai membencinya.

Aku membuka mataku lalu beranjak dari tempat tidurku. Aku menatap pantulan diriku di depan cermin.

Cih! Menyedihkan.

Mata yang sembab, rambut acak-acakan, dan semua itu karena namja ‘itu’.

Haruskah aku menangisi namja seperti dia ? Namja yang telah membohongiku ? Sialnya, Kenapa aku harus mempercayainya sejak dulu? Mengapa dia harus muncul di kehidupanku ? Terlalu sakit mengakui semua kenyataan ini, terlalu sakit untuk mengetahui semua kenyataan ini. Terlalu sakit untuk terus mempertahankannya. Terlalu sakit untuk selalu membiarkannya memenuhi kehidupanku, memenuhi ingatanku. Mungkin jalan terbaik adalah melupakannya. Akan kupastikan aku dapat melupakannya.

Aku segera melangkah ke kamar mandi, membersihkan diri, lalu segera menuju ke kantor.

-o0o-

Mulai hari ini, mulai saat ini, aku akan berusaha melupakannya, berusaha menganggap bahwa ia tak pernah datang di kehidupanku. Berusaha menganggap bahwa cinta itu tak pernah datang pada diriku.

Aku pun melaksanakan kegiatanku. Bekerja, ya itulah yang aku lakukan.

Pintu terbuka, sekretaris masuk.

“Sajangnim.”

“Ne ?” Ucapku.

“Kita ada tawaran kerjasama dengan Choi Corporation, ini berkasnya.”

“Cho..choi corporation ?” Marga itu ? Mungkinkah ? Tidak mungkin, marga itu bukan milik dia seorang.

Aku segera memerhatikan berkas itu, tidak ada yang mencurigakan.

“Sajangnim, kerjasama ini akan dilakukan di London, jadi nona bisa berangkat ke London untuk membicarakan tawaran itu.”

London ? Apakah harus aku kesana ?

“Baiklah, akan kupikirkan. Kau bisa keluar sekarang.” Ucapku lagi.

“Ne sajangnim.”

-o0o-

Taeyeon menghembuskan nafas kasar. Apakah ia harus ke London ? Taeyeon terus beradu dengan pemikirannya. Sulit baginya untuk menentukan, apakah ia akan menerima atau tidak. Cukup lama, ia berpikir akan tawaran itu.

“Baiklah, aku akan menerimanya, lagipula aku yakin tidak akan bertemu dengannya.” Batin taeyeon.

-o0o-

At London

Taeyeon melangkah keluar dari bandara. Senyumannya tidak henti-hentinya menghiasi wajahnya. Taeyeon segera mencari hotel untuk ia tempati beberapa hari kedepan.

Begitu mengelilingi london cukup lama, akhirnya ia menemukan tempatnya untuk tinggal. Dimasukinya hotel itu, hotel dengan nuansa klasik, dan didominasi warna coklat membuat taeyeon betah.

Diperhatikannya nomor-nomor kamar, hingga akhirnya ia mendapati nomor kamar miliknya. Kunci yang sedari tadi ia pegang segera ia gunakan untuk membuka kunci pintunya.

Begitu pintu terbuka, taeyeon segera masuk. Meletakkan barang-barangnya, lalu menyusunnya rapi. Ia segera membersihkan tubuhnya lalu berpakaian, dan beristirahat.

-o0o-

2nd days at London

Pagi yang indah. Taeyeon terbangun dari tidurnya. Semangat yeoja itu sedang memuncak, dengan gerakan cepat ia bersiap-siap untuk pergi ke perusahaan dimana ia akan meeting dengan sang pemilik.

Setelah sampai disana, dengan pakaian rapi, serta senyuman yang tak lepas dari wajahnya itu ia mulai masuk melangkah ke dalam gedung tinggi besar itu. Begitu berada di dalam, matanya segera bergerak ke segala arah, memerhatikan interior-interior gedung yang tengah ia pijak saat ini. Dengan langkah cepat ia menuju ke ruangan sang pemilik perusahaan, tetap dengan bantuan pegawai perusahaan itu.

Ditemuinya sang sekretaris yang tengah terduduk di kursi.

“Annyeonghaseyo, apakah nona choi ataukah tuang choi ada didalam ?” Dengan lancarnya taeyeon berbicara, dan tanpa berpikir sedikitpun ia berbicara menggunakan bahasa korea.

Sekretaris itu mengerutkan keningnya. Memerhatikan yeoja dihadapannya.

“Aniyo, nona choi sedang berada di coffee shop. Dia sedang menunggu kliennya disana.” Taeyeon tersentak kaget, sekretaris itu bisa berbahasa korea.

“Eh ? Klien ? Apakah dia menitipkan pesan ?”

“Ah aku lupa, naneun Kim Taeyeon imnida.” Ucap taeyeon.

“Nona kim taeyeon ? Aaa, nona choi menitipkan pesan padaku. Dia tengah menunggu anda di coffee shop yang ku maksud tadi. Ini alamatnya.” Ucap yeoja itu sembari memberikan selembar kertas kecil pada taeyeon.

“Ooh, khamsahamnida.”

Sekretaris itu membungkukkan tubuhnya.

-o0o-

Taeyeon segera mencari alamat yang tertera di kertas tadi. Tak butuh waktu lama, taeyeon akhirnya menemukan tempatnya. Dimasukinya coffee shop itu. Bola matanya segera bergerak mencari sosok yang tengah ia cari. Begitu melihat seorang yeoja mengenakan pakaian ala bussiness woman, kedua pasang mata itu bertemu. Orang yang taeyeon lihat segera melambaikan tangan. Taeyeon segera menghampiri yeoja tadi.

“Good morning.” Ucap taeyeon membungkuk.

“Annyeonghaseyo nona kim.” Ucap yeoja dihadapannya sembari membungkuk seperti taeyeon. Keduanya pun duduk

“Anda bisa berbicara dengan bahasa korea ?”

“Tentu!” Ucap yeoja itu sembari tersenyum.

“Pemilik choi corporation bukan ?” Tanya taeyeon.

“Ne.”

Keduanya saling bercakapan, membicarakan soal tawaran kerjasama yang diajukan oleh pemilik choi corporation. Dan hingga pertengahan obrolan mereka pun, taeyeon tak pernah tau bahwa yeoja dihadapannya adalah Choi………..

Seorang namja tinggi tiba-tiba datang dengan suara beratnya yang seolah-seolah memberi perintah bahwa obrolan antara taeyeon dan yeoja dihadapannya harus terhenti beberapa saat. Namja itu segera mengambil tempat duduk disamping yeoja dihadapan taeyeon.

Kedua mata itu bertemu. Kedua mata yang sudah 6 bulan ini tak pernah bertemu pandang. Tatapan yang dirindunkan satu sama lain. Namja itu

Oh Sehun.

Flashback

Seorang yeoja nampak duduk di kursi kerjanya, memerhatikan beberapa berkas yang tertumpuk rapi diatas mejanya. Yeoja itu segera mengambil ponselnya, hendak menelpon seseorang.

“Sehun-ah, bisakah aku meminta tolong ?”

“…..”

“bisa kah kau menemani ku bertemu klien ? karena ini pertama kalinya aku menangani klien, bisakah ? ne?”

“…..”

“gomawo sehun-ah, aku akan mengirimkan mu alamat coffee shop tempat aku akan bertemu dengan klien itu. Jadi, kuharap kau datang disana.”

Flashback End

Taeyeon menangis dalam diam. Mengapa ia harus bertemu dengan orang yang benar-benar ingin ia lupakan ? Mungkinkah Tuhan, tak ingin ia berpisah dengan namja dihadapannya ini? Taeyeon hanya tersenyum, senyum paksaan lebih tepatnya.

“Nuguseyo ?” ucap taeyeon pada sehun.

“aaa taeyeon-ssi, dia calon suami ku.” Yeoja dihadapan taeyeon –ji eun– memberikan senyuman terbaiknya.

“Ne, oh sehun imnida.” Ucap sehun terbata-bata.

“Ehmm, taeyeon imnida.” Ucap taeyeon dingin.

“aku permisi sebentar.” Ucap taeyeon mulai tak tahan. Yeoja itu sudah benar-benar rapuh saat ini. Mulai dari undangan, dan kini ia bertemu dengan kedua orang itu –ji eun dan sehun– seandainya ia tau, mungkin sejak tadi ia akan menolak tawaran kerjasama itu habis-habisan. Tapi, semuanya terlambat, dan inilah yang harus diterima oleh seorang kim taeyeon. Taeyeon segera menggerakkan kedua kaki jenjangnya ke arah toilet wanita. Cairan bening yang sejak tadi berkumpul di pelupuk matanya seketika menyeruak keluar. Yeoja itu hanya menangis. Apalagi yang akan terjadi berikutnya ? semuanya memang sulit, terlebih lagi hubungan antara sehun dan taeyeon telah berjalan setahun lebih. ketika hubungan mereka hampir mencapai puncaknya, keduanya malah harus berpisah seperti ini.

On The Other Side

Sehun hanya diam, memerhatikan yeoja yang tengah pergi meninggalkannya dengan jieun. Sehun tau, taeyeon pasti sedang menangis. Yeoja itu pasti sedang terisak saat ini, dan itu semua karenanya. Ia benar-benar mengutuk dirinya saat ini. Sebuah ide melintas di pikiran sehun, dengan gerakan cepat ia memutar ringtone ponselnya. Seolah-olah ponselnya miliknya tengah memberi komando untuk segera mengangkat telpon dari sang penelpon.

Na eureureong eureureong eureureong dae

Na eureureong eureureong eureureong dae

Na eureureong eureureong eureureong dae

Da mulleo seoji anheumyeon dachyeodo molla

“jieun-ah, aku permisi sebentar, ne ? aku ingin menerima telpon.” Ucap sehun berbohong.

“ne.” Ucap jieun.

Dengan cepat sehun bergerak ke arah taeyeon melangkah tadi, namun namja berbelok kiri ketika di jalan pemisah antara toilet wanita dan pria.

Namja itu menunggu disana, ia tak masuk kedalam. Ia disana hanya untuk mengelabui jieun, agar yeoja itu tidak curiga padanya. Sehun terus menunggu, hingga penglihatannya menangkap sosok yeoja yang tak lagi asing baginya. Kakinya segera bergerak ke arah taeyeon, dan langsung menggenggam tangan yeoja itu kuat.

“Mianhae noona, jeongmal mianhae.” Kata sehun memohon.

“Maaf ? cih! Untuk apa kau meminta maaf, eoh ? bukannya semuanya telah terjadi ?” ucap taeyeon sambil memaksa sehun untuk melepaskan genggaman tangannya.

“aku tau aku salah noona, jebal, mianhae noona.”

“lepaskan!”

“tidak, sebelum noona memaafkanku.”

“lepaskan!” setelah berusaha, akhirnya genggaman itu terlepas, dengan langkah cepat taeyeon meninggalkan sehun.

TBC

Gimana ? Gimana ? mian, kelamaan, sebagai gantinya chapter ini aku panjangin, dari chapter-chapter sebelumnya yang terhitung Cuma ±2500, di chapter ini terhitung ±3300 words. Jika alurnya masih terkesan buru-buru, aku maaf banget. Disini udah ada konfliknya, dan konflik tetap berlanjut di chapter selanjutnya. Last, don’t forget to leave your comment🙂

8 thoughts on “[Freelance] Please, Comeback (Chapter 5)

  1. wow Daebakk thor !!
    agak ke buru2 sih tapi bagus kok😀
    bisa buat aku nangis padahal lgi makan ice cream T.T
    Next thorrr , Lanjut jgn lama2 hehehhee😀

  2. wah kasian bener eonni taeyeon nya padahal dia wanita baik sampe setia nunggu sehun berharap mendapat sebuah kabar dari sehun tp malah kenyataan pahit yg taeyeon dapat
    kenapa harus taeyeon yg menderita sepertinya saya tidak rela😦
    tapi good job buat ff nya 2 jempol eonni di tunggu next chapternya

☆ Comment Juseyo ☆

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s