[Freelance] The Former

poster-former1

Title :The Former

Author : Kyuulans

MainCast :

Park Chanyeol

Seo Joohyun

Xi Lu Han

 

Genre : Romance, Horror, Sad, School-life, Supranatural

 

Rating : PG-15

 

Disclaimer : FF ini asli dan murni karya aku sendiri. Semua cast dalam FF ini adalah milik Tuhan dan milik mereka masing-masing. No plagiat, no silent reader! Happy Reading! Image

 

Summary : Kisah seorang pemuda yang berhasil mengungkap tabir rahasia wanita yang di cintainya.

 

*

*

*

Prolog.

Hampir setiap hari aku melihatnya. Sedang melukis di tengah taman kampus kami. Dress putih selututnya kini sudah ternodai oleh beragam cat minyak. Seo Joohyun. Teman-teman ku termasuk aku memanggilnya Seohyun. Mahasiswi semester 2 itu adalah gadis yang aku cintai. Kulihat lukisan di kanvasnya. Seorang pria. Ia melukis seorang pria berdiri dari samping. Siapa pria itu? Aku memanggilnya dari atas balkon hendak menanyakan siapa pria yg dilukisnya itu. Dan dia menjawab sambil mengukir senyuman yang menawan.

“Mantan kekasihku, Lu Han.”

*

*

“Yeolie! Lihat aku membawakan bekal untukmu!”

Seorang gadis berlari masuk ke dalam kelasku lalu menghampiri tempatku duduk. Senyumku tersungging semakin lebar saat melihat sebuah kotak di tangan kanannya yang kuyakini itu adalah makanan. Ia ingin duduk di hadapanku. Terlihat ia dengan susah payah membalik kursi di hadapanku. Menaruh bekalnya di atas mejaku.

“Apa ini?” Tanya ku penasaran. Ia mendelik dan memberiku pertanyaan seperti sebuah kuis.

“Apa ya coba tebak?” Ia tersenyum misterius.

“Bento?” Ia terdiam sesaat. Matanya menyiratkan seperti ‘Dari mana kau tahu?’ Aku terkekeh kecil. Gadis di depan ku ini sungguh mudah di tebak. Dibukanya perlahan kotak bekal itu. Terlihat asap mengepul dari dalam kotak. Aku tersenyum saat melihat isinya.

“Hahaha aku benar! Jadi, apa hadiahku?”

Ia melihatku tiba-tiba. “Apa maksudmu hadiah? Aku tidak mengadakan sebuah kuis.”

Aku menatapnya malas. “Tapi tadi kau memberiku pertanyaan berupa kuis.”

“Apanya kuis? Aku kan hanya menggodamu.” Aku mendecak kesal. Ia menghembuskan napas pelan. “Ya, baiklah kau menang! Nanti akan ku siapkan sesuatu untukmu!” Ia memberiku sebuah sumpit namun tak segera kuambil.

“Bagaimana kalau besok kita ke Lotte World?”

Ia diam seperti menahan tawa. “Apa kau sedang mengajakku kencan?”

Aku bersandar pada kursiku lalu melipat tangan di bawah dada. “Kalau iya, kenapa?”

Ia melebarkan kedua matanya. “Hmm… Akan  ku pikirkan di rumah.”

Aku berdehem, tersenyum canggung. “Hahaha aku hanya bercanda. Hanya temani aku saja, Seo. Aku sudah lama tidak kesana.” Aku mengambil sumpit di tangan kanannya. “Kajja, kita makan! Perutku sudah meraung-raung sedari tadi.” Ia kembali tersenyum dan ikut makan bersamaku. “Apa ini ebi? Kau saja yang makan. Aku alergi udang.”

Ia tertawa kecil. “Lu Han juga tak suka udang. Aku ingat terakhir kali ia makan udang ia pingsan sekujur tubuhnya memerah karena alergi.” Aku melongo mendengar ceritanya.

“Lu Han siapa?” Ia batuk tersedak lalu mengambil dan menenggak botol air mineral di atas mejaku.

“Maaf, kau pasti tak mengenalnya! Maafkan aku…” Ia menundukkan kepalanya

“Jadi, siapa Lu Han?” Ia mendongakkan wajahnya, menatapku intens.

“Dia mantan kekasihku.” Aku memandangnya yang sedang melahap bento lezat di hadapannya.  Sudah setahun lamanya aku mengenalmu sejak semester awal kau di kerjai oleh para senior, bahkan sampai saat ini aku masih belum mengetahui kisahmu. Seo Joohyun. Aku dan teman-temanku memanggilnya Seohyun. Mahasiswi semester 2 yang membuatku jatuh di lubang terdalam yang disebut cinta.

*

*

*

Aku berjalan di pinggir jalan raya yang ramai. Terlihat sekelilingku orang-orang berjalan cepat menuju tempat tujuan masing-masing. Seperti halnya aku. Aku berjalan cepat bahkan sedikit melompat. Terlampau senang. Senyum tak mau hilang dari wajahku. Deretan gigi putihku tersungging penuh. Tak peduli orang menganggapku gila. Aku ingin mengatakan pada mereka bahwa saat ini aku sangat bahagia. Aku mengambil ponsel di saku celana jeans ku. Melihat kembali 1 pesan yang menyebabkan aku bahagia sekarang ini.

“Yeolie, baiklah aku akan menemani mu hari ini ke Lotte. Kau datang saja ke rumahku pukul 10.”

Ting tong

Ku tekan bel pintu di samping gerbang rumahnya. Aku menyiapkan kata kalau-kalau orang tuanya yang membuka pintu. Mataku terpejam dan menarik nafas dalam. Seketika aku terkesiap saat gerbang pintu terbuka. Mataku terbelalak melihat seseorang yang membukakan gerbang. Seohyun. Berdiri di hadapan ku memakai dress berwarna peach dan bercorak bunga. Di pundaknya tergantung tas selempang kecil. Rambutnya tergerai indah dihiasi bandana berwarna persis dengan dress yang ia kenakan. Ia tersenyum mengangkat tangan kanannya.

“Annyeong! Sudah lama menunggu?”

Aku tersadar dari acara terpesonaku. “Annyeong, tidak juga. Ayo kita berangkat!” aku meraih pergelangan tangannya menuntunnya ke halte subway.

*

*

*

Sampailah kami di Lotte World, Seohyun terus menarikku menaiki wahana kesukaannya. Tak pernah kulihat ia tersenyum sebahagia ini. Syukurlah, setidaknya aku tahu bahwa ia tersenyum karena aku. Mungkin setelah semua ini berakhir aku akan menyatakan perasaanku padanya. Perasaan yang ku pendam setahun belakangan ini. Tidak-tidak, aku tidak ingin semua ini cepat berakhir. Baiklah siapapun pasti akan menolak suasana ketika berada dengan orang yang di sukai cepat berakhir. Kami ke toko souvenir. Ia memakaikan ku bando srigala hitam sedangkan ia memakai bando kucing putih. Saat aku hendak membayar barang, ia bersikeras menolak. Aku tak bisa berbuat apa-apa melawan sifat keras kepalanya.

“Hahaha kau lucu sekali memakai bando itu!”

“Benarkah? Apa aku terlihat semakin tampan?”

Ia mengacungkan jempol putihnya ke arahku. “Seperti Lu Han. Hihihi…” Katanya terkekeh lalu berlari mendahuluiku. Aku mendesah parau. Lagi-lagi pria itu. Apa Seohyun masih belum bisa melupakannya hingga saat bersamaku saja masih menyebut namanya. Dia sungguh laki-laki paling beruntung. Bagaimana mereka bisa putus? Aku menatap punggung Seohyun penuh tanda tanya. Tiba-tiba ia menyeretku ke sebuah wahana. Aku terkesiap saat aku melihat berbagai macam ukiran gambar hantu di dindingnya. Baru ku sadari sekarang aku berada di loket rumah hantu. Aku menahan tanganku yang di genggam Seohyun. Ia menatap ku heran.

“Kenapa?”

Aku menatapnya balik. “Bisa kita pindah wahana saja?”

“Tidak bisa. Lihat sudah berapa orang yang mengantri di belakangmu?” Aku menoleh ke belakang. Beberapa orang menatapku kesal karena berhenti terlalu lama.

“Tapi…” Seohyun menatapku tersenyum menggoda.

“Kau takut, iya kan?”

Aku berusaha mencerna pertanyaannya, meminimalisir rasa gugupku. Berusaha menyangkal bahwa aku tidak takut apapun apalagi hantu. “Tidak.” Hanya itu jawaban singkat yang keluar dari kerongkonganku.

“Kalau begitu tunggu apa lagi?” Ia berpindah ke belakangku lalu mendorongku maju. Kami masuk ke balik tirai hitam misterius itu. Harum bunga menyeruak menusuk hidungku. Bunga kematian. kami menelusuri lorong demi lorong. Sejauh ini hanya ada beberapa hantu wanita berwajah pucat menyambut kami dengan cekikikannya yang khas. Lalu hantu tanpa kepala. Sepanjang perjalanan aku berusaha menetralisir rasa takutku.

Sampai dimana lorong terakhir terdengar bunyi menyeramkan yang ku ketahui itu berasal dari microphone pojok dinding. Disaat aku lengah menatap kanan kiri ku was was. Sosok itu muncul di hadapanku. Hidungnya tepat menyentuh ujung hidungku. Aku terkesiap. Memperhatikan detail setengah wajahnya yang rusak. Seperti Membusuk dan mengeluarkan bau tak sedap. Baiklah untuk penata rias satu ini adalah yang terbaik menurutku. Aku berlari sekuat tenaga meninggalkan sosok itu. Seohyun masih jauh tertinggal di belakangku.

Maafkan aku, Seo. Kali ini aku benar-benar sudah tidak tahan. Aku berlari sampai menuju batas akhir lorong ini. Cahaya matahari menyambutku. Namun aku sudah di banjiri keringat di seluruh tubuh. Tak lama Seohyun keluar dari rumah itu dengan memasang wajah masam. Aku berdiri dari istirahatku di atas trotoar. Berlari Menghampirinya yang berjalan cepat.

“Seo! Tunggu! Maafkan aku Seo!” Aku mengejarnya menyamakan langkahku dengannya dari samping. Rintik hujan mengganggu penglihatanku. Aku menggenggam bahunya dan menariknya ke sebuah toko untuk berteduh. Ia mengikuti. Ia masuk ke toko itu lalu keluar lagi. Di tangannya tergenggam sebuah payung putih transparan yang dapat kupastikan ia baru saja membelinya. Ia membuka payung itu. Lalu mengaitkan lengannya di lenganku.

“Tuhan masih sayang padamu. Ia menurunkan hujan agar aku mau memaafkanmu.” Aku terkekeh geli namun penyesalan tetap terlihat di wajahku.

“Maafkan aku, Seo.” Ia tersenyum.

“Kajja kita pulang. Aku tidak boleh pulang malam-malam.” Kami berjalan di trotoar sepayung berdua layaknya sepasang kekasih. Tidak, mungkn ini pertanda bahwa dia adalah gadis yang dikirim Tuhan untukku. Hanya untukku.

Aku melihat kedai es krim di pinggir jalan. Sebersit ide muncul untuk menutupi penyesalan ku. “Apa kau suka es krim?” Seohyun mendongakkan kepalanya menoleh kepadaku.

“Iya, apalagi rasa stroberi!”

Aku tersenyum. “Baiklah tunggu disini ya.” Aku menunduk dari payung Seohyun lalu berlari dari bawah payung itu menghampiri kedai es krim di depan sana. “Es krim cone stroberi 1 dan vanila 1.” Seorang pria paruh baya bersigap melayaniku dengan baik. Seohyun menghampiriku ke kedai es krim. Payungnya ditutup karena hujan diluar sudah reda. Aku memberikan es krim stroberi untuknya.

“Gomawo…” Ucapnya menyambut es krim di tanganku. “Jadi kau suka es krim vanila?” Aku berhenti dari acara menjilat es krim ku.

“Ya. Suka sekali!” Ia tertawa senang.

“Lu Han juga suka eskrim vanila. Ia makan seperti anak kecil sampai belepotan kemana-mana!”

Aku memberhentikan langkahku. Menahan lengan gadis di samping ku kini. “Apa kau masih mencintai pria itu?” Ia tertunduk. Lalu melihatku sekilas dan kembali menunduk.

“Sebenarnya iya. Tapi…”

“Kenapa kalian tak bersama lagi?” Aku bertanya kembali sebelum ia melanjutkan menjawab pertanyaanku.

“Kami tidak mungkin bersama lagi, Yeol…” Ia tersenyum pahit.

“Mengapa?” Ia terkekeh.

“Sudahlah untuk apa kita membicarakan masa laluku? Hei aku juga ingin tahu tentang kisahmu!”

Aku meliriknya tajam. “Bukankah kau duluan yang mulai menceritakan pria itu?” Dia melihat ku sedikit takut dan merasa bersalah.

“Umm… baiklah aku tak akan menceritakannya lagi. Kajja kita pulang, Yeolli.” Kami pulang dalam keadaan hening. Tak ada satupun dari kami yang memulai pembicaraan. Aku masih terlalu sibuk dengan pikiran ku sendiri. Sedikit kalut dan sedih. Baiklah pria mana yang tidak sedih saat mengetahui gadis yang dicintainya masih mencintai mantan kekasihnya? Aku harus bisa menerima, bagaimana pun juga hubungan mereka sudah berakhir. Aku masih mempunyai kesempatan untuk mendapatkan hati Seohyun. Pelan namun pasti hal itu akan aku dapatkan.

Aku Mengantarnya sampai rumah, menunggunya hingga menghilang ke balik pintu gerbang. Aku menghembuskan napas pelan. Memikirkan kemungkinan Seohyun akan bersama pria itu lagi sungguh membuat hatiku sakit. Bagaimana aku harus berekspresi ketika melihatnya berjalan dengan pria itu? Haruskah aku bahagia saat melihatnya berjalan dengan pria lain selain diriku? Seohyun, kau membuatku gila. Aku menjambak rambutku frustasi sambil menggeram. Menendang kaleng alumunium sekencang mungkin meluapkan emosiku. Rencana ku untuk mengatakan perasaanku hilang sudah. Mungkin Lotte world bukan pilihan yang tepat. Hal itu malah mengingatkannya akan pria itu. Dan aku? Patah hati.

*

*

*

Praktekum ku hari ini adalah percobaan penyuntikan zat kimia pada kelinci. Aku tersenyum saat ku lihat telinga kelinci percobaanku berubah warna menjadi merah. Praktikum ku berhasil. Aku bergegas membereskan hasil praktikumku pada sebuah akuarium. Lalu membereskan peralatan di meja lab. Aku membuka jas labku lalu melipatnya dan menggantungnya di lenganku. Saat aku membuka pintu lab kimia, seseorang menghambur memelukku.

“Yeolli!”

Aku terkaget lalu tersenyum saat ku sadari suara itu adalah milik Seohyun. “Ada apa Seo?” Ia melepaskan pelukannya lalu kembali menyunggingkan senyumnya

“Kau tahu semalam ia datang menemuiku!” Aku mengerutkan keningku heran. Mencoba menanyakan siapa yang dia maksud. Seperti paham raut wajahku, ia menjawab. “Lu Han!” aku menghembuskan nafas cepat. Lagi-lagi dia. Haruskah kau membicarakan dia lagi di depanku? Aku menatap Seohyun malas lalu berlalu meninggalkannya menuju loker. Ia mengejarku.

“Hei tunggu! Mengapa kau marah?” Aku mendiamkannya. Terlalu malas menjawab pertanyaan yang seharusnya ia tahu jawabannya. Aku membuka lokerku. Menaruh jas lab yang sejak tadi berada di lenganku. “Yeolli~” Ia memanggilku merengek manja.

Aku segera menutup pintu lokerku. Lalu aku menyandarkan telapak tangan kananku di samping kiri kepalanya. Menatapnya serius. Ia tertunduk tak berani menatapku balik. Aku mengambil nafas panjang sebelum berbicara kepadanya “Apa kau tak ingat perkataanmu kemarin?”

“Pe-perkataan apa?” Ia menjawabku dengan gugup.

“Jadi kau lupa bahwa kau pernah berkata tidak akan membicarakannya lagi di hadapan ku?” Ia memutar bola matanya ke atas seperti mengingat-ingat. Sedetik kemudian ia menepuk keningnya pelan.

“Astaga! Aku lupa! Maaf…” ia menatapku penuh penyesalan.

“Sudahlah.” Aku mengambil tanganku dari samping kepalanya lalu berlalu pergi meninggalkannya. Namun ia tak berhenti mengejarku. Sekarang ku lihat ia mengaitkan lengannya di lenganku.

“Jadi… Jangan marah lagi ya?” Aku menyahutnya dengan deheman singkat. “Boleh ku tahu mengapa kemarin kau berlari meninggalkanku saat di rumah hantu? Yeol, ku kira kau pemberani.” Seketika aku gugup. Sungguh tidak mungkin kan aku memberitahu pada gadis yang kusukai bahwa aku adalah seorang penakut? Terlalu gengsi menurutku.

“I-itu. . .” Baiklah sekarang giliran aku yang merasa gugup. Mungkin lebih baik aku jujur sekarang daripada menyesal kemudian. “Apa kau melihat hantu yang terakhir itu? Aku melihat hantu laki-laki dengan setengah wajahnya yang rusak. Dan itulah penyebab aku meninggalkanmu!” Seohyun menatapku dengan raut penuh keheranan. Tidak mudah mengakui kelemahan mu di depan gadis yang kau sukai kau tahu.

“Apa kau sakit, Yeol? Atau kau salah lihat? Hantu terakhir itu seorang nenek-nenek bungkuk dengan tongkat kayu di tangannya. Aku tidak melihat hantu lelaki satupun kecuali hantu tanpa kepala itu tapi dia kan hanya robot.” Aku melongo mendengar penjelasannya. Menelan air liurku berat. Lalu siapa yang kemarin aku lihat itu? Seketika bulu kudukku meremang.

*

*

*

“Yeol!” Aku menoleh ke arah suara berat yang menyapaku. Kris. Kapten klub basket yang aku ikuti. Aku berbalik menghadapnya.

“Ada apa kapten?”

Ia menyunggingkan senyum lebar. Sungguh ia lebih cocok dengan image cool daripada senyum ceria macam ini. “Hari ini ada latihan. Apa kau lupa?” Aku mematung sesaat. Sepertinya aku lupa. Tunggu, Pertanyaan macam apa itu? Seharusnya ia mengancam ku karena berniat bolos latihan hari ini. Selanjutnya tawa lolos dari gigi-gigi besarnya. “Hahaha, aku hanya bercanda. Kenapa mukamu serius begitu?”

Aku menghembuskan napas pelan sedetik kemudian menatapnya malas lalu tertawa seperti dibuat-buat. “Hahaha itu tidak lucu duizhang!” Ia terdiam menampakkan kembali wajah coolnya.

“Kau ada waktu hari ini?”

“Tidak.”

“Oh ayolah… Temani aku membeli kado anniversary untuk kekasihku!”

“Sepertinya kau mencari orang yang salah hyung. Maaf, seleraku buruk untuk barang wanita.”

“Lalu pada siapa lagi aku harus meminta bantuan?”

“Baekhyun. Dia sangat baik dalam memilih barang untuk wanita.”

“Kau yakin?” aku mengangguk mantap meyakinkan pendapatku. “Thanks Yeol!” Kemudian pria tinggi itu pergi setengah berlari meninggalkanku. Kris memang aneh, tapi ketahuilah Baekhyun adalah yang paling aneh dari yang teraneh.

Aku melanjutkan perjalananku ke rumah Seohyun. Yeah, pagi tadi ia meminta ku me-les privat adiknya, Jinri. Ia tidak bisa mengajari adiknya karena semasa SMA dulu ia mengambil jurusan IPS. Sedangkan aku mengambil IPA sama persis seperti jurusan yang adiknya ambil. Jinri berumur dua tahun di bawahku. Wajar jika ia membutuhkan guru les tambahan, karena sebentar lagi Ujian Nasional. Lagipula ada untungnya juga aku mengajar. Setidaknya aku bisa melihat aktivitas sehari-hari Seohyun. Sebenarnya Jinri tak kalah cantik dari Seohyun. Tapi entahlah aku lebih menyukai gadis feminin daripada tomboy seperti Jinri. Seandainya saja Jinri berambut panjang dan suka memakai dress…apa yang aku pikirkan?!

Ting tong

Kembali ku tekan bel pintu seperti saat itu. “Oppa!” Sedikit kecewa saat kudapati Jinri yang membuka pintu. “Ayo masuk! Kajja!” Jinri menarikku ke dalam. Kakak beradik ini memang suka menarik tangan orang sembarangan. Dan ketahuilah Jinri bertenaga lebih kuat daripada Seohyun. Aku bisa saja terjatuh dan terseret kalau tenaga ku tak lebih kuat darinya.

Jinri mengajakku ke kamarnya. Memperlihatkan ku soal-soal fisika yang sama sekali ia tak mengerti. Aku hanya memberinya konsep setelah itu aku membiarkannya mengerjakan sendiri. Aku melengok ke setiap sudut rumah Seohyun. Mencari dimana gadis itu berada.

Aku terkesiap saat menemukan Seohyun di kamarnya. Rupanya ia sengaja tak menutup pintu kamar. Ia menatap keluar jendela tersenyum sipu. Pipinya merona terlihat oleh pantulan sinar bulan disana.

Tunggu, ia seperti berbicara pada seseorang. Aku melangkah semakin dekat untuk melihat siapa orang yang berbicara dengannya. Susah. Sosok itu berdiri terlalu jauh dari jendela. Ku coba melihatnya melalui balkon depan kamar Jinri. Berpura-pura melihat sekitar dan sedikit mencuri pandang sosok itu. Aku melihatnya. Seorang lelaki berdiri tepat di depan jendela kamar Seohyun. Apa ia memanjat? Mengapa tak lewat pintu bawah?

“Lu han oppa aku sangat senang kau datang. Aku merindukanmu.” Sayup-sayup aku menguping pembicaraan mereka. Hanya saja aku kesulitan mendengar suara sang pria karena menurutku volum suara pria itu sulit terjangkau oleh telingaku.

Jadi Seohyun masih merindukannya? Ku akui Lu Han memang tampan. Tapi apakah aku masih kurang tampan dari nya? Aku menghembuskan nafas pelan. Mungkin, sudah saatnya aku menyerah.

Tak lama pria itu perlahan menoleh ke arahku. Oh astaga. Mataku terbelalak. Bulu kudukku kembali meremang. Tenggorokan ku tercekat. Sosok itu melihatku seakan menusuk sampai ke otot saraf penglihatanku. Jadi sejak tadi aku hanya melihat sisi wajah kiri pria itu, sementara ternyata sisi kanannya hancur tak terbentuk. Sisi kanannya sudah tak terbungkus kulit lagi. Mata kanannya terlihat jelas semakin bulat karena tak terlapisi kelopak mata. Aku ingin berlari, tetapi tatapan sosok itu mengunci tubuhku. Aku berusaha melawan ketakutanku. Akhirnya aku berhasil menarik kakiku yang terkunci. Berlari ke kamar Jinri. Membereskan beberapa buku dan alat tulisku.

“Kau sudah mau pulang oppa?” Tanya Jinri saat melihatku memasukan barang.

“Ne. Tiba-tiba ibuku menyuruhku pulang.” Jawabku singkat. Sangat tidak mungkin kan aku mengadu habis melihat hantu di rumahnya? Aku berlari tergesa keluar rumahnya. Berkali-kali aku meyakinkan diriku bahwa tadi hanyalah ilusinasi ku bukan kenyataan.

*

*

*

Esok hari setelah pelajaran fisika dasar usai, Seohyun menghampiri kelasku. Menarik kursi  didepan ku untuk duduk. “Hei! Apa kemarin kau ke rumahku?”

Aku menatapnya dingin dan menjawab singkat pertanyaannya. “Ya.”

“Mengapa kau begitu dingin? Huh!” Terlihat ia mengerucutkan bibir pink cerinya. “Kau tahu semalam Lu Han melihatmu. Dan dia bilang dia sedikit cemburu dengan kedekatan kita. Hihihi…”

Lu Han? Astaga! Haruskah aku memperingatkan dia lagi untuk tak membicarakannya di depanku? Aku benar-benar tak ingin mengingat sosok itu. Sudah cukup aku mengalami hal mengerikan semalam. Aku menghembuskan napas pelan, mencoba menutupi ekspresi ketakutanku. Kemudian aku meninggalkan Seohyun berlalu ke kantin.

*

*

*

Disini aku duduk berdua di coffee shop. Bukan dengan Seohyun, Kris maupun Baekhyun. Melainkan dengan Jinri, adik Seohyun. Aku  mentraktirnya vanila latte untuk mengulik suatu informasi tentang Lu Han.

“Jadi… katakan padaku siapa Lu Han?” Jinri mematung di hadapanku. Gelagatnya berubah kaku.

“Ja-jadi kau sudah bertemu dengan nya oppa?”

Aku mengangguk kikuk. “Ya.”

“Seperti yang kau tahu. Lu Han adalah mantan kekasih kakakku. Ia meninggal karena kecelakaan tragis sekitar 2 tahun yang lalu. Namun kakakku masih belum bisa melepas kepergiannya. Ia hampir gila kalau saja orang tua kami tak memanggil Lu Han kembali. Orang tua kami adalah paranormal. Karena kecelakaan tragis yang menimpanya, itulah yang menyebabkan wujudnya tak sesempurna dulu…”

Akhirnya aku mengetahui rahasia yang tak seharusnya ku ketahui. Pepatah cinta mengalahkan segalanya mungkin berlaku pada Seohyun. Sedalam itu kah cinta Seohyun pada Lu Han? Aku berjalan gontai sepulang dari coffee shop. Memikirkan perasaanku yang hancur patah tak terbalas. Aku menekan kode pintu apartemen ku.

“Ibu, aku pulang.” Gelap. Tak ada satupun suara yang menyambutku. Baru ku sadari ibu telah meninggal 3 tahun yang lalu karena sakit keras. Kurasa aku dan Seohyun memiliki kesamaan. Sama-sama tak rela ditinggalkan yang telah mati. Sama-sama menganggap yang mati masih hidup. Bedanya, hanya aku yang tak bisa melihat ibuku. Aku berlalu ke kamar mandi. Membasuh wajah lusuh ku karena keringat.

Saat aku melihat ke cermin, aku terkaget. Sosok itu muncul di belakangku. Lu Han. Tubuhku kembali mematung. Ia mulai membuka suara.

“Aku tahu kau sudah mendengar cerita tentangku dari Jinri. Tolong jangan jauhi Seohyun. Aku tahu kau menyukainya. Rebut hatinya dari ku. Bantu aku bebas, kumohon. Hanya kau yang bisa.” Permohonan macam apa ini? Bukankah seharusnya ia kesal kalau aku merebut kekasihnya? Seperti mengetahui pikiranku, Lu Han menjawab, “Aku hanya ruh. Aku tidak memiliki perasaan lagi. Aku hanya ingin menunggu di alam baka. Ini bukan tempatku.”

“Tapi dia tidak mencintaiku! Dia mencintaimu!” Akhirnya aku dapat mengontrol suara ku.

“Tidak. Dia hanya akan mencintaimu. Kau yang nyata, aku yang fana. Dunia kami berbeda. Tidak mungkin bersatu. Aku mohon…”

Aku menunduk memikirkan jawabanku. “Baiklah.” Lu Han tersenyum lalu menghilang.

7 years ago…

Suara burung kenari bercicit di ranting sebuah pohon sakura. Membuat sarang mungkin. Musim semi telah tiba. Bermunculan bunga-bunga elok dan harum di padang bunga belakang rumahku. Aku duduk di tengah taman sambil membaca sebuah buku tebal berjudul A Time to Kill. Aku mengeratkan kacamata bacaku lalu menyesap kopi buatan istriku. Ya, aku sudah menikah 3 tahun lalu bersama gadis yang kucintai.

“Yeolli oppa~” Seseorang memeluk leherku dari belakang. Bergelayut manja. Aku menoleh lalu tersenyum padanya.

“Jinri-ya~ mengapa kau menjadi sangat manja seperti ini?” Aku membersihkan serpihan bunga sakura dari atas rambutnya. Rambutnya sudah panjang dan indah seperti milik Seohyun. Kemudian Jinri duduk sebelahku.

“Bukankah hari ini kita akan pergi ke pemakaman Lu Han oppa dan Seohyun eonni?” Aku tersadar lalu menepuk keningku.

“Astaga! Aku lupa! Mian chagi… Aku akan menyiapkan mobil untuk kita pergi. Kajja!” Istriku, Seo Jinri menggendong anak kami, Park Hanseol. Kami bertiga tetap berkunjung ke pemakaman kedua pasangan itu setahun sekali. Lu Han dan Seohyun.

*

*

*

Epilog.

Chanyeol berusaha membantu Lu Han untuk bebas dari Seohyun. Awalnya Seohyun mulai terbiasa dengan adanya Chanyeol di sisinya dan perlahan Lu Han dapat menghilang selamanya.

Namun setelah 2 bulan berlanjut, Seohyun menyadari ketidakhadiran Lu Han di sekitarnya. Ia frustasi. Ia mencoba berbagai cara untuk bunuh diri demi menyusul Lu Han. Sayangnya hal itu tidak pernah berhasil  karena selalu ada Chanyeol yang dapat mencegahnya.

Hingga suatu hari. Seohyun menghilang dari kamarnya. Chanyeol mencarinya kemana-mana. Setelah sampai di atap gedung apartemen rumahnya, ia melihat gadis itu duduk sendiri di pinggir atap.

“Apa yang kau lakukan disitu? Kemarilah! Jangan mencoba bertindak gila!”

Seohyun menoleh ke arah suara yang memanggilnya. “Aku ingin menyusul Lu Han! Tolong jangan cegah aku Yeolli!”

“Seo, kalau kau mencoba bunuh diri, alam mu akan berbeda dengan Lu Han! Ku mohon mengertilah!”

“Aku tak sabar ingin bertemu Lu Han!”

“Kau harus bersabar demi mendapatkan tempat di sisi Lu Han!” Seohyun berdiri lalu berbalik menghadap Chanyeol. Menatap pria di hadapannya nanar. Air mata di pipinya terlihat mengering oleh angin.

“Yeolli, maafkan aku yang telah banyak menyusahkanmu. Aku tahu semua perasaan mu dari Lu Han. Tapi maaf, hatiku masih belum dapat membalasnya. Maafkan aku Yeolli. Aku mencintaimu sebagai sahabatku. Ku harap kau mendapatkan gadis yang sempurna melebihi ku dan memiliki perasaan yang sama denganmu. Terima kasih Yeolli karena telah membantu mengisi hari-hari ku tanpa Lu Han.”

Seohyun merentangkan tangannya mendekati Chanyeol hendak memeluk pria itu. Namun ia tak menyadari ada tumpahan minyak di lantai atap. Seohyun terpeleset ke belakang dan terjatuh dari atap apartemen.

“SEO!” Chanyeol berupaya meraih tangan Seohyun. Akan tetapi semua terlambat. Tubuh Seohyun sempat melayang di udara, lalu jatuh membentur aspal di bawah sana. Darah menguar dari tengkoraknya. Dan semuanya menjadi gelap dalam hitungan detik.

*

*

*

Flashback

Angin dingin bertiup kencang malam itu. Gemeretak kaca jendela berbunyi. Lu Han datang mengetuk kaca jendela kamar Seohyun. Seohyun terbangun lalu menghampiri Lu Han dan memeluknya. “Oppa, kemana saja kau seminggu ini? Aku tidak bisa tidur karena memikirkanmu.”

Lu Han mengelus puncak rambut Seohyun sayang. “Maafkan oppa. Oppa ada urusan kemarin.” Lu Han menarik Seohyun kembali berbaring di ranjang. “Oppa akan menidurkanmu sampai kau tertidur pulas.” Mereka berbaring bersama di ranjang. Seohyun mendekap erat lelaki bertubuh dingin di hadapannya.

“Oppa, di kehidupan yang akan datang, kau ingin menamai anak kita siapa?”

“Apa ya… Xi Han Seol  mungkin. Bagaimana menurutmu?”

“Wah itu bagus! Kalau aku ingin menamai anak kita Xi Chan Yeol!”

“Mengapa begitu?”

“Agar kelak ia selalu tersenyum seperti sahabatku, Park Chan Yeol!”

FIN

Author’s Note : Gimana ceritaku? Serem gak? Bikin merinding? Aku juga yang nulis. Hihihi… XD Ini pertama kalinya aku bikin ff horror dari sudut pandang orang pertama. Fanfict ini terinspirasi dari sebuah kisah horror temenku. Jadi bisa di bilang ini sebenarnya diambil dari kisah nyata. Nah loh(?) Mohon maaf jika ada kata yang salah. Kesempurnaan adalah milik Tuhan, kekurangan adalah miliki aku seorang. Saran dan kritik terpedas kalian sangat aku harapkan untuk memperbaiki hasil karya ku selanjutnya. ^^

 

Advertisements

5 thoughts on “[Freelance] The Former

  1. Akhirnya ada juga ff beginian /? Satu kata buat author, DAEBAAKK!!! Tapi kenapa akhirnya Chanyeol malah ama Suloi harusnya sama Seo -.-

☆ Comment Juseyo ☆

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s