[Freelance] The Day Before

The Day Before

Title
The Day Before [Songfic]

Author
Voldamin-chan

Length
Oneshot

Rating
PG-15

Genre
Romance

Cast
Kim Minseok (Xiumin)

Kim Taeyeon

Kris Wu

 

Disclaimer
My owned imagination

Backsound
Nell – The Day Before

 

Author Note

Don’t forget to RCL, don’t bash and enjoy the story. Very recomended to read this fic while listening Nell’s The Day Before.

 

 

-The Day Before-

At first it was hard

I couldn’t acknowledge it, so it was so torturous

 

Hanya dengan berdiri seperti ini tidak akan mengubah apapun. Dengan ratapan dan tangisan juga tidak akan mengubah apapun. Semua tidak akan bisa diulang kembali. Tidak seorang pun yang bisa mengembalikannya seperti semula. Karena tak ada seorang manusia satu pun yang bisa melawan sebuah takdir.

Cuaca yang cerah seperti ini sangat kontras dengan suasana pemakaman yang terasa begitu kelam. Dengan dibalut kain hitam, satu per satu para pelayat datang. Angin berhembus semilir, menjatuhkan daun-daun dari pohon induknya. Cuaca cerah di musim gugur tidak bisa menghilangkan betapa menusuknya angin dingin, terlihat dari orang-orang yang sibuk mengeratkan jas dan jaket mereka.  

Para pelayat itu hanya bisa menundukkan kepala melihat gundukan dan nisan yang sudah begitu rapi terbenam disana. Sayup-sayup pula terdengar isakan tangis. Seorang pria jangkung berambut pirang, duduk bersimpuh di atas gundukan itu. Ia tidak begitu peduli betapa dinginnya angin musim gugur yang berhembus di sekelilingnya.

Pria itu mendekap nisan yang berdiri dengan indahnya disana, terlihat pula air mata yang tak pernah surut keluar dari matanya. Seakan menolak hal yang begitu nyata di hadapannya. Pria itu terlihat begitu menyedihkan. Ketampanan pria itu pun tak mampu menutupi raut kesedihan mendalam yang terlukis diwajahnya. Guratan keputus-asaan sangat jelas tergambar disana.

“Kris sudahlah, Taeyeon sudah tenang sekarang.” atau ”Biarkan dia menikmati dunia barunya, Kris.” Dan banyak kalimat duka lainnya yang terlontar dari para pelayat pemakaman ini. Namun, sepertinya telinga pria itu juga sudah mati rasa. Dia tak memberikan respon apapun terhadap ucapan-ucapan duka itu. Melihat pemandangan yang menyayat hati seperti ini, satu per satu kerabat yang ada di sekelilingnya mendekat dan memeluknya untuk sekedar meredakan kesedihan pria itu.

Berbeda dengan seorang pria berbalut tuxedo hitam yang kini berdiri di sisi yang berlawanan dengan pria pirang itu. Tak ada seorangpun yang mau memeluknya seperti yang mereka lakukan pada pria jangkung itu. Tak ada pula ucapan bela sungkawa untuknya. Dia sendirian. Hanya terpaan angin dan daun yang berguguran itu menemaninya. Tak ada isakan tangis apapun keluar dari mulut pria ini. Bertolak belakang dengan sosok di depannya, dia hanya berdiri di samping nisan itu tanpa sedikitpun menitikkan air mata. Atau mungkin air matanya sudah terkuras habis selama ini. Terkuras habis hanya untuk seseorang yang sekarang sudah terbaring nyenyak dibalik nisan itu. Hanya tatapan kosong yang terlihat di raut mukanya.

Benar, tak ada seorang pun yang bisa melawan sebuah takdir. Mereka hanya bisa merencanakan sesuatu yang tak satupun tahu apakah rencana itu sesuai dengan takdir mereka. Mungkin ini juga salah satu takdirnya untuk selalu berada disampingnya seperti ini, hanya cukup berdiri disampingnya. Bukankan itu yang selama ini ia lakukan. Hanya sebatas berdiri di samping gadis bernama Kim Taeyeon. Tidak lebih dari itu.

 

 

-The Day Before-

But after I accepted it, Now it’s just so sad

 

 

Warna hitam menjadi temautama untuk dekorasi rumah duka ini. Beberapa buket bunga sebagai ucapan bela sungkawa berjejer di depan rumah duka. Semua ucapan duka itu datang mulai dari rekan kerja sampai dengan para teman dan sahabat Taeyeon. Satu jam sudah berlalu sejak pemakaman dilangsungkan. Foto Kim Taeyeon yang menyungkingkan senyuman cantiknya, terbungkus rapi oleh frame dan pita hitam, sedang berdiri tegar di ruang utama dimana banyak bunga berwarna-warni menemani di sekelilingnya.

Kini mereka kembali ke rumah duka dimana para kerabat maupun sahabat masih ingin mengenang mendiang Kim Taeyeon. Tak terkecuali Kris Wu, tunangan gadis itu. Beberapa kali pria pirang itu mengucapkan terima kasih kepada beberapa orang yang sudah mau datang untuk sekedar mengucapkan selamat jalan pada tunangannya.

Ya, semua orang sudah tahu siapa pria itu. Seorang pria tampan, tinggi semampai, salah satu pengusaha ternama di Negara asalnya, China. Semua kerabat dekat Taeyeon dan Kris, sangat setuju saat mereka memutuskan untuk mengikat satu sama lain dengan istilah pertunangan. Mereka juga berpendapat dua orang yang sempurna ini sangat cocok. Kris yang seorang pengusaha terkenal itu memang serasi bersanding dengan penyanyi terkenal seperti Taeyeon. Berita tunangan mereka juga mendapat respon positif dari media dan para penggemar Taeyeon. Orang awam pun mungkin akan berpendapat seperti itu, dua orang yang sempurna akan cocok satu sama lain.

Namun, kenyataan pahit dibalik kesempurnaan itu tidaklah seindah yang orang awam bayangkan. Bahkan seorang Kris Wu yang sudah menjadi tunangan Taeyeon pun tidak akan pernah tahu apa kenyataan pahit itu. Karena Kris Wu hanyalah seorang tunangan bagi Kim Taeyeon. Karena dia tidak selalu berada di samping Kim Taeyeon, karena dia sangat singkat mengenal seorang Kim Taeyeon. Dan karena hanya seorang Kim Minseok yang selalu setia disamping Kim Taeyeon, bukanlah Kris Wu.

Setelah secara formal menyampaikan bela sungkawa kepada keluarga Kim Taeyeon dan tunangannya, Minseok menarik diri dari kerumunan pelayat. Selangkah demi selangkah ia menuntun kedua kakinya menuju studio kecil milik Taeyeon. Mereka yang sibuk dengan nuansa duka ini tidak begitu memperhatikan kedatangan Minseok di rumah ini. Lagipula tidak akan ada yang protes soal keberadaan Minseok disini, kemana dan apa yang akan dilakukannya di rumah Taeyeon. Tidak ada yang aneh dengan keberadaan Minseok disini, karena dia memang selalu disini. Selalu menemani Taeyeon lebih dari tunangannya sendiri.

Selama melewati tangga menuju basement dimana studio itu berada, terlihat banyak foto dan beberapa penghargaan, yang terbungkus rapi oleh fram-frame cantik milik Taeyeon, menghiasi dinding sepanjang tangga itu. Tak ada satu pun foto yang lepas dari gaya senyuman Taeyeon dan juga Minseok yang selalu muncul di setiap frame-nya. Entah itu memang menjadi fokus kamera atau spontan dia tertangkap oleh kamera disana. Minseok menghentikan langkahnya sejenak ketika ada satu foto yang menarik perhatiannya. Secuil senyuman menghiasi wajahnya, melihat betapa aneh dan kocak-nya pose kemenangan Taeyeon dan dirinya di belakang panggung saat itu. Tertulis dibawah frame itu ‘First win with Minseok-nim, yeay great job manager!’

Krieet~

Minseok membuka pintu kaca dan masuk ke dalam studio kecil ini. Ternyata masih dalam kondisi yang sama ketika ia terakhir kali mengunjungi ruangan ini. Dua hari sejak kejadian itu sepertinya tidak ada yang menyentuh apapun barang-barang yang ada disini. Selimut yang masih berserakan di tepian sofa panjang dengan beberapa kertas yang bertebaran di sekelilingnya. Buku yang selalu Taeyeon baca juga masih tergeletak di atas meja kecil itu, masih terbuka di halaman yang sama. Standee kamera itu juga masih berada di posisi yang sama. Semua masih sama, persis seperti terakhir kali Minseok menemukan Taeyeon yang sudah tidak bernyawa lagi disini.

Minseok membuka sebuah lemari kaca yang berisi barang-barang berharga bagi Taeyeon ketika ia masih bergelut dengan musiknya. Sebuah kamera video keluar dari tempat persembunyiannya dan kini berada di tangan Minseok. Sebuah kamera yang menjadi saksi terakhir hidup penyanyi terkenal itu. Dan ia sudah tahu dan sangat hafal semua yang terekam di dalam sana karena Minseok sudah melihatnya berulang kali di tempat ini, sendirian, sejak terakhir kali ia melihat Taeyeon untuk yang terakhir kalinya di dunia ini.

Satu per satu ia rangkai kamera itu, lalu ia letakkan di atas standee kamera dimana fokus kamera itu adalah meja kecil dengan buku milik Taeyeon di atasnya. Kemudian ia menekan tombol hijau bertuliskan ‘play’ pada kamera itu. Minseok beralih duduk berlawanan dengan kursi kosong di depannya.

 Ia melihat bayangan Taeyeon disana, duduk dengan senyuman kecil diwajahnya. Dia sedang membaca buku favoritnya. Persis di meja itu, di depan Minseok.

Seakan mengulang hari terakhir itu, Minseok duduk bersebrangan dengan kursi Taeyeon sekarang. Membayangkan saat itu Taeyeon ada di depannya, mengobrol dengannya. Meskipun yang Taeyeon ajak bicara saat itu adalah kamera. Sekarang gadis itu sedang menyesap secangkir kopi di depannya.

“Bagaimana rasanya? Enak?” ucap Minseok, memandang bayangan semu Taeyeon di depannya.

“Hmm? Cappucino ini tidak seenak buatanmu, Minseok~a.” ujar Taeyeon sambil terukir senyum kecil di wajahnya.

“Haha, jinja?” Minseok tertawa kecil mendengar keluhan Taeyeon.

“Memang tidak ada yang bisa mengalahkan kemampuan barista-mu. Lain kali aku akan minta buatkan cappuccino andalanmu, Kim Minseok.” Komentar Taeyeon sambil memandang tajam gelas cappuccino miliknya.

“Haha, aku pasti jamin kau akan jatuh cinta dengan cappuccino buatanku.” Ucap Minseok mantap, lalu ia memandang wajah Taeyeon dalam. Ia sangat rindu dengan wajah itu.

“Minseok~a, kau tau? Dia juga kaget saat aku bilang kau adalah sahabatku.”

 Taeyeon kembali memulai percakapannya setelah beberapa detik diam terfokus dengan buku favoritnya.

“Dia?” Tanya Minseok tidak yakin dengan apa yang sedang Taeyeon sampaikan.

“Ya, dia. Kris Wu, tunanganku.”

“Ah~ Kris, pengusaha dari China itu. Wae? Pasti dia hanya tau kalau aku adalah manajermu sekaligus pengawal pribadimu. Haha..”

“Tapi, dia tidak tahu kalau seorang Kim Minseok adalah orang yang aku sukai. Dulu, sekarang dan selamanya.” Taeyeon menatap dalam kamera yang ada di hadapannya, lalu tersenyum kaku seolah ia tahu bagaimana Minseok akan menanggapi pernyataannya. Seolah kamera itu adalah orang yang ia sukai itu.

Seketika itu pula, senyuman pudar dari wajah Minseok. Tak ada tanggapan apapun darinya, dia hanya diam dan menatap bayangan Taeyeon disana. Matanya mulai berkaca-kaca, hatinya terasa begitu sakit ketika mendengarnya.

“Kau pasti sudah bosan mendengar ini dari mulutku berkali-kali kan?”

Ya, Taeyeon sudah mengatakan hal itu berkali-kali dan sudah tak terhitung, sejak ia mengenal gadis itu. Namun, ia tidak pernah menanggapi pernyataan Taeyeon sekali pun. Ia punya alasan untuk itu. Minseok tak sanggup menanggapinya kali ini, ia biarkan bayangan Taeyeon itu meluapkan semua perasaannyau.

“Kau tahu, saat itu aku benar-benar membencimu. Aku juga sudah berkali-kali menangis karena hal yang sama. Aku tidak bisa menerima semua alasanmu saat itu. Kau pria jahat, Kim Minseok.”

Taeyeon berhenti berkutat dengan buku favoritnya, dan meletakkan begitu saja di atas meja itu. Beralih menatap tajam tapi lembut ke arah kamera itu. Karena Minseok ada di sana.

“Tapi, setelah itu aku sempat berpikir apa yang sedang aku lakukan. Kenapa aku seperti ini. Kenapa aku harus menangisi seorang Kim Minseok. Mungkin aku sudah gila, sampai seorang Kris Wu pun tidak bisa menyembuhkanku dari ini. Kau memang seperti secangkir kopi, karena kau membuatku tidak bisa lepas darimu. Kau membuatku tidak bisa hidup tanpamu.”

“Taeyeon~a… Maafkan aku.” Hanya itu yang bisa keluar dari mulut Minseok.

 “Berhentilah meminta maaf, Minseok~a. Kau pasti juga sudah bosan mengatakan hal itu kepadaku berkali-kali.”

Mata Taeyeon tertuju pada sebuah botol kecil yang sedari tadi berada di samping cangkir cappuccino-nya. Ia menuangkan seluruh isi botol itu kedalam cappuccino-nya.

“Harusnya minum kopi bisa membuatmu tetap bangun, tetapi kopi juga bisa membuatmu tidur untuk selamanya. Sangat ironis sekali, bukan?”

Taeyeon meneguk habis cappuccino-nya setelah beberapa kali ia aduk untuk memastikan semuanya tercampur dengan rata.

“Aku selalu berpikir, apa pernah seorang Kim Minseok peduli pada perasaanku. Apa kita punya perasaan yang sama. Aku kadang memang terlalu percaya diri, hmm..”

Waktu seolah berhenti. Minseok tidak sanggup melihatnya, tangannya gemetar, matanya mulai dipenuhi oleh air mata yang perlahan membasahi pipinya. Pemandangan ini sangat menyakitkan baginya.

“Ternyata aku tidak sekuat dirimu, Minseok~a. Aku tidak bisa lagi membohongi orang lain, Kris, Kau, bahkan diriku sendiri. Saat kau memustukan untuk jadi manajerku, itu menjadi hari terindah buatku. Tetapi saat kau bilang akan mengakhiri semuanya, semua hari-hariku seperti neraka.”

“Maaf~” ucap Minseok putus asa. Dia hanya melihat senyuman semu dari Taeyeon.

“Bagaimana dengan perasaanku? Apa kita bisa mengulangnya dari awal? Tak ada yang bisa menjawab semua pertanyaanku. Mungkin aku hanya takut, Minseok~a. Aku takut tidak bisa memilikimu lagi. Semua sudah terlambat dan aku tidak bisa memberikannya pada orang lain. Aku… Uhuk!”

Tangisan Minseok semakin menjadi ketika ia melihat Taeyeon mulai kesakitan dengan reaksi racun yang diminumnya.

 “I knew I’d see you in death. I should’ve died sooner, if I knew in death you would love me once more.” sambil menahan rasa sakitnya, Taeyeon berusaha tetap bisa berbicara dengan kameranya. Badannya mulai lunglai dan mulai kehilangan kesadarannya.

Minseok membekap mulutnya sendiri, takut tangisannya akan didengar oleh orang lain. Semua pemandangan ini sangat menusuk hatinya, semua ini tidak seharusnya terjadi. Ia memang bodoh, kenapa ia harus mengindari dan menyangkal perasaannya sendiri hanya karena pandangan orang lain. Ia sadar, menjadi pengecut adalah kelemahan terbesarnya.

“Ekh…Maaf… karena selalu egois… kita akan bertemu lagi… aku selalu… menyayangimu, Kim Minseok… Annyeong…” Nafas terakhir berhembus. Kepala Taeyeon lunglai tanpa energi, tersandar di kursi itu. Seperti semua sarafnya tidak berfungsi lagi, kedua tangannya terjatuh di atas pangkuannya.

Ucapan dan senyuman lembut terakhir dari Taeyeon, sebelum ia lunglai dan semua energinya hilang. Yeoja itu kini sepenuhnya kehilangan nyawanya.

Lampu merah kecil kamera itu menyala berulang kali, menandakan bahwa adegan di dalam video itu sudah berakhir. Tak ada bayangan semu Taeyeon lagi disana. Gadis itu sudah benar-benar tidak ada di sini. Hanya tersisa rekaman kepergian dirinya dan buku favoritnya disana.

I wonder if sometimes, time has stopped for you too

How about this break up? Is it withstandable?

Was the pain a bit less since you were ready?

Thinking  hard about it alone, the words that let you go

It won’t even reach you, the words that let you go

At first it was hard

I couldn’t acknowledge it, so it was so torturous

But after I accepted it, Now it’s just so sad

That’s all I can say~

Sebuah kertas keci terselip di antara halaman buku itu. Lirik terakhir yang ditulis oleh Taeyeon. Minseok mendekap erat buku itu. Sekarang hanya tersisa penyesalan baginya. Semua karena kegoisannya, karena ia begitu pengecut dan karena ini sudah menjadi sebuah takdir bagi mereka berdua.

 -The Day Before-

-FIN-

 

3 thoughts on “[Freelance] The Day Before

☆ Comment Juseyo ☆

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s